Van Basten Memicu Kegembiraan Belanda

Van Basten Memicu Kegembiraan Belanda

Setelah mundur dari turnamen dalam keadaan yang menyakitkan pada tahun 1984, Jerman Barat mengharapkan hal-hal yang jauh lebih besar ketika mereka akhirnya mendapat kesempatan untuk menggelar UEFA European Championship untuk pertama kalinya pada tahun 1988.

Franz Beckenbauer mendalangi upaya mereka untuk memulai, dan sebagian besar orang netral membayangkan timnya bermain di lapangan setelah mencapai final Piala Dunia FIFA kedua berturut-turut dua tahun lalu. Lineup mereka terlihat terlalu kuat, dengan suntikan pendatang baru Jürgen Klinsmann, Jürgen Kohler dan Thomas Berthold, ditambah Rudi Völler yang bugar.

Pemegang Prancis gagal lolos, yang meninggalkan Italia sebagai satu-satunya tim yang diperkirakan akan merepotkan Jerman, dan hasil pemain muda mereka termasuk Paolo Maldini dan Gianluca Vialli berhasil seperti itu di penguat tirai Grup 1. Dua calon juara memperebutkan hasil imbang 1-1 sebelum keduanya mengalahkan Denmark dan Spanyol. Selisih gol yang unggul menempatkan tuan rumah teratas di atas Italia.

Grup 2 berisi tim Inggris yang mengesankan di kualifikasi, tetapi tawaran mereka mulai terurai dengan kekalahan 1-0 dari Republik Irlandia Jack Charlton. Pada akhirnya, tidak ada tim yang maju ketika Uni Soviet dan Belanda mengambil tempat semifinal yang ditawarkan, meskipun Irlandia datang dalam waktu delapan menit dari hasil imbang tanpa gol dengan Belanda yang akan melihat mereka maju sebagai gantinya.

Upaya Wim Kieft yang dibelokkan membuat perbedaan dalam pertemuan itu, tetapi bintang sebenarnya dalam tim Rinus Michels adalah trio AC Milan dari Frank Rijkaard, Ruud Gullit dan Marco van Basten. Hanya sebagai pengganti kekalahan pertama 1-0 mereka dari USSR, finisher Van Basten yang naluriah terutama terinspirasi dalam tamasya Oranje berikutnya, menjarah hat-trick dalam keberhasilan 3-1 yang penting atas Inggris.

Soviet cocok dengan hasil itu melawan Inggris dan kemudian menenggelamkan Italia 2-0 di semi final, dengan pemain berbahaya Oleg Protassov di antara gol-gol. Tetapi sensasi yang sebenarnya terbentang di Hamburg, di mana Belanda mengalahkan tetangga Jerman mereka untuk pertama kalinya dalam 32 tahun, meskipun tertinggal dari hukuman Lothar Matthäus. Ronald Koeman menyamakan kedudukan dari titik penalti dan Van Basten memanfaatkan peluang terlambat untuk membalas kekalahan terakhir mereka di Piala Dunia FIFA 1974 dan mendapatkan peluang lain di USSR.

Hampir 60% dari populasi Belanda mengikuti untuk melihat pahlawan mereka berhasil di final di mana ‘total pesepakbola’ pada tahun 1970-an telah gagal. Dengan rambut gimbal menggapai-gapai di sekitarnya, Gullit menuju pembuka sebelum sebuah mahakarya mutlak menyegel hasilnya. Memenuhi bola silang looping Arnold Mühren di posisi yang tampaknya mustahil di sebelah kanan, Van Basten menabrak voli akrobatik di atas kiper Rinat Dasaev dan tepat di dalam tiang jauh. Hans van Breukelen kemudian berkontribusi menyelamatkan penalti, namun mimpi anak sekolah yang menusuk, menceburkan tujuan kedua yang selamanya akan menangkap imajinasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *